10 Fakta Mengerikan Dari Bahan Pembuat Pasta Gigi

Posted by dedot on Saturday, 13 April 2013


Pasta gigi adalah salah satu barang yang hampir digunakan setiap orang tiap hari, tapi apa yang membuat ramuan ini begitu istimewa? Apakah anda menyikat gigi anda sekali per hari atau tiga kali per hari, kemungkinan besar anda tidak pernah meluangkan waktu untuk membaca komposisi pasta itu. Beberapa percaya bahwa bahan-bahan yang terkandung dalam pasta gigi adalah penting. Pada akhirnya, ada alasan bagus mengapa di tiap paket pasta gigi selalu ada peringatan: "Jangan ditelan". Berikut 10 Fakta Mengerikan Dari Bahan Pembuat Pasta Gigi.

1. Formaldehyde
Formaldehid membunuh semua bakteri kecil yang naik ke gigi setelah makan atau tidur. Jika sejumlah besar formaldehid tertelan, hasilnya bisa berakibat fatal. Akibat jika menelan formaldehida adalah penyakit kuning, kerusakan ginjal, kerusakan hati, dan kematian.
 

2. Detergent
Apa rasanya jika pasta gigi anda tidak mengeluarkan busa? Produsen menggunakan deterjen biasa untuk memuaskan orang-orang yang lebih memilih pasta gigi yang berbusa. Berbusa mungkin menyenangkan, tapi berhati-hatilah jika anda secara tidak sengaja menelan busa dalam jumlah besar. Menelan deterjen dapat menyebabkan iritasi pada saluran pencernaan.
 

3. Seaweed
Elastis dan berlendir, rumput laut menyatukan pasta gigi. Tanpa barang hijau ini, pasta gigi tidak akan menyatu dan akan mudah hancur berantakan! Kabar baiknya adalah rumput laut tidak mengandung racun. Bahkan, rumput laut memiliki sejumlah manfaat gizi.
 

4. Peppermint Oil
Nafas segar hanya dapat dijaga segar dengan bantuan peppermint oil. Sementara menyegarkan saat menyikat gigi, minyak peppermint dapat menyebabkan denyut nadi lambat, mulas, dan tremor otot jika dikonsumsi.
 

5. Paraffin
Parafin menciptakan pasta halus yang merembes ke sikat gigi anda. Seperti yang mungkin anda bayangkan, parafin tidak dimaksudkan untuk dimakan. Jika anda kebetulan menelan bahan ini, anda mungkin berakhir dengan rasa sakit perut, mual, muntah, dan sembelit berat.
 

6. Glycerine Glysol
Gliserin glikol di pasta gigi berguna untuk mencegah pasta menjadi terlalu kering. Meskipun Gliserin tidak beracun, zat ini dapat menyebabkan mual jika tertelan.
 

7. Kapur
Faktanya bahwa kapur terbuat dari exoskeletons, cukup sulit untuk menghapus semua yang menempel pada gusi anda. Kapur debu dapat menyebabkan masalah paru-paru jika dihirup, dan menelan sedikit kapur dapat menyebabkan perdarahan.
 

8. Titanium Dioxide
Ini adalah satu lagi bahan pasta gigi yang umum, meskipun biasanya ditemukan di cat putih. Bila ditambahkan ke pasta gigi, titanium dioksida memiliki efek menjaga pada gigi anda tetap putih seperti halnya pada dinding, bahan ini membuat gigi anda bagus dan terlihat putih (selama beberapa jam, setidaknya). Menelan Titanium dioksida tidak akan menyakiti anda, tapi tidak dianjurkan.
 

9. Sakarin
Sesuatu harus menutupi rasa deterjen yang mengerikan. Sakarin manis, tetapi tidak terlalu manis, mungkin inilah alasan kenapa kebanyakan orang menyukai pasta gigi mereka. Sakarin telah menjadi topik hangat setiap perdebatan sejak Theodore Roosevelt di Gedung Putih. USDA mencoba untuk melarang substansi ini pada tahun 1972.
 

10. Menthol
Salah satu bahan terakhir untuk menambahkan rasa mint ke napas anda. Tanpa mentol, pasta gigi mungkin rasa seperti kapur gliserin, parafin dioksida, deterjen, titanium, dan rumput laut. Silahkan telan mentol jika anda suka, tetapi meminum teh yang mengandung mentol adalah ide yang jauh lebih baik daripada anda mengunyah pasta gigi.